...Hai...

Followers

pengikut ....

Thursday, August 26, 2010

ibu dan ayah ~ 6 ~

“ayah dan ibu, ayah dan ibu,.. itulah permulaan kami melihat bulan dan matahari aaa....”, cepat-cepat aira mengangkat handphone nya apabila mendendangkan lagu sudirman, ayah dan ibu. Itulah tanda ringtone yang di letak kan apabila ibu nya di kampung menelefon nya.

“Assalammualaikum anak ibu”, suara ibu kendengaran dahulu memberi salam. Girang sekali.

“waalaikummussalam ibu, kenapa tiba-tiba ibu telefon aira bu, ibu sakit ker? Ayah sihat ke bu?”, begitu banyak soalan yang di lontarkan aira.

“ibu tak ada apa-apa, ibu sihat, ayah pun sihat,.. ishh aira tok sah risau lar ea aira”, aira turut mengurut dadanya, entahlah sejak akhir-akhir ini selepas pulang dari bercuti lain benar perasaannya..

“aira dah makan ke sayang”,

“belum bu, eh maksud aira makan malam yang belum bu”,

“eh dah pukul berapa ni, dah pukul 8 taw. Kenapa tak makan malam lagi”, risau menjelma dihati manakan tidak anaknya yang nun jauh di mata belum menjamah makan malam.

“ermm nanti aira makan lar bu, aira baru balik kerja nie, baru nak masuk rumah bu”,

"lambat aira balik kerja, banyak sangat kerja ker sayang’,

“tak ada lar banyak sangat bu, jalan jem lar bu. Lepas tu takut terlepas maghrib aira singgah kejap masjid solat dulu”,

“ermm baguslah macam tu aira. Nie nanti makan apa malam nie”,

“entah lar bu, kalau ibu ada dekat sini sedap sikit makan nya bu”,

“ha! nie ibu telefon aira ada apa-apa yang ibu nak bagitahu ke?”,

“lupak pulak ibu, nie ha ibu ingat sabtu depan ibu nak pergi kuala lumpur lar aira”,

“nak buat apa datang kuala lumpur bu?”,

“YA ALLAH, YA RABBI.. budak bertuah nie, nak pergi rumah aira lar, nak jumpa anak ibu nie”,

“lar yeke. Ingat nak datang rumah siapa pulak’,

“habis tu ibu mana ada besan nak di ziarah aira oi..”,

“ish ibu nie,.. sampai ke besan pulak ceritanya, malu lar aira bu”,

“ada pulak nak malu. Anak ibu nie.. ermm dah lar sayang, ibu nak bagitahu itu jew lar..nie aira pergi mandi dulu ea”,

“hehe yes!!! Ibu datang sini.. hehe, ibuuuu suruh ayah petik daun ulam bu. Bawak datang sini ea bu”.

“ea lar aira. Ayah kamu tu dah tahu, siap di tulis nya lagi apa yang nak di bawa”,

“dah lar tu, aira sayang pergi mandi taw”,

“baik bu, bu kirim salam kat ayah taw bu,.. assalammualaikum bu”,

“waalaikummussalam sayang, selamat malam”,
“selamat malam bu,.. muaahh”,

“ermm macam budak-budak”,

tergelak aira apabila ibunya mengatakan dia macam budak-budak. Talian di matikan dan dia menuju ke ruang bilik air, ingin membersihkan diri. Selesai membersihkan diri aira merehatkan tubuhnya sebentar di kamar.

                                                              **********

“aku ingin menjadi sesuatu dalam tidurmu,...... adoi lar siapa lar telefon malam-malam buta nie”, bunyi telefon mengangu tidur aira.

“helloo... erm erm nak apa nie? Dah pukul berapa nie, orang nak tidur lar’,

“eh!! Sorry kacau awak tidur. saya saja nak sembang dengan awak. Tak tahu pulak awak dah tidur. Tapi awal lagi nie baru pukul 9.30 malam. Awak dah makan?”,

“sorry saya letih, tertidur da.. belum makan lagi. Lepas mandi tadi tertidur pulak. Ermmm tapi siapa nie ea? Tak kenal lar...”,

“eh sorry lupa nak kenalkan diri. Saya anak datuk pengarah. CEO, en khairul”,

“lar en khairul ada apa nie, esok kita ada meeting kan? Esok je lar kita bincang pasal perbelanjaan projek tu”,

“lar aira bukan saya nak bincang, saya sajew nak kacau awak nie, nak sembang”,

“ermm tapi saya mengantuk sangat nie”,
“ermm tak pe lah awak, esok je lah kita cakap ea,.. sorry again disturb you aira”,

“its okay bye”, terus aira matikan talian telefon.

“huh.. saje je nak jual minyak malam-malam nie, hurmm kruikk,kruikk.... alamak perut berbunyi lar, ini semua pasal telefon la,.. ermm nak makan apa ea? Awal lagi nie pesan pizza lar senang sikit”, meradang jugak tapi perutnya berbunyi minta di isi terus terjaga.. Tidak dapat meneruskan tidurnya. Nombor pizza hut di dail memesan pizza.

                                                    
                                                                 **********

P/s : kawan- kawan harap dapat bagi tunjuk ajar.. mintak maaf kalau ada salah.. harap dapat komen dari kawan-kawan semua ea... terima kasih yang tak terhingga iera ucapkan... cayang u all... hehe

Novel : Aku tetap menunggumu :: 2 ::



salam semua,.. cerita yang dah lame tergantung menyepikan diri , aku tetap menunggumu.. sudah kembali beroperasi di blogini... untuk membaca kisah selanjutnya rajin-ajin kan lah ea.. ke blog http://akutetapmenunggumu.blogspot.com/

terima kasih semua ea...

salam sayang,
ierasyamiera

Tuesday, August 24, 2010

ucapan besday dari mr secret..


Semoga Panjang Umo, murah rezeki....
Dicucuri Rahmah n Mawaddah Dari Allah SWT...
Jangan Nakal2...
Dah besar da..boleh jadi isteri orang, ekekkee....
Selamat Menyambut kelahiran yang ke 24 ya eira....













                    Salam sayang Mr.Secret n kak nurul

p/s : mr secret n k.nurul.. time kasih sangat2 diatas ucapan ini..
       huhu terharu r first time ada owg ucap secara live kat blog cmnie,..
      habih lar terbongkar ler rahsia ku.. hehe..

Monday, August 23, 2010

ibu dan ayah ~ 5 ~

p/s : salam ramadhan.. hai semoga pengunjung2 blog iera nie sudi membaca cerita yang xseberapa nie..
       mintak maaf makin lambat pulak,.. mungkin ada yang da borink.. sorry sangat2 ea.... oklah semoga
       enjoy ek.. bubye selamat berbuka puasa..hehe


selesai makan, aira meminta pelayan itu membawa dessert aiskrim pula. Masa itulah manisah cuba untuk bercerita.

“cerita nya macam nie cik aira”, aira sudah menghadap manisah betul-betul walaupun tanganya masih menyuap aiskrim sedikit demi sedikit ke dalam mulut.

“lelaki itu namanya mohd shaharizam, kekasih saya dulu”,

“kekasih!!”, aira sedikit terkejut. Seakan tidak percaya.

“cik aira relaks lah. Itu dulu”,

“ok sorry hehe. Sambung cerita ok”,

“dia kekasih saya tapi kami da putus sebab dia tak boelh terima keluarga saya cik aira”,

“tak boleh terima keluarga awak maksudnya?”,

“dia tak boleh terima mak saya, ayah saya dan juga adik-adik saya cik aira”,

“ermm kenapa pulak macam tu”,

“entah, saya pun malas nak amik tahu pasal dia cik aira, sejak dia kata tak suka dengan keluarga saya, saya terus putuskan hubungan. Dia bukan suami idaman saya cik aira”,

“saya pun tak suka juga macam tu manisah, bagi saya lelaki idaman yang boleh dibuat suami, adalah yang boleh terima keluarga kita seadanya, dia tak boleh lar suruh kita buang keluarga hanya disebabkan untuk berkahwin dengan dia, saya memang cukup benci lelaki macam tu, nasib baik awak tak kahwin dengan dia manisah”

“saya bukanlah awak yang kejam, saya sayang mak, ayah dan adik-adik saya, bagi saya merekalah nyawa dan kehidupan saya, tanpa mereka siapalah saya”,

“saya setuju dengan awak manisah, bagus betul saya dapat staf macam awak ni”,

“hehe saya pun seronok dapat orang atasan macam cik aira nie”,

“manisah, kalau tak keberatan saya nak tanya lagi “,

“lar cik aira, tanya jew lar. Saya sudi menjawabnya”,

“kalau awak rindukan mak dan ayah awak, apa awak nak buat untuk hilangkan rindu tu”,

“saya pun pernah juga rindu dulu pada keluarga saya, satu hari saya dapat akal belikan computer letak dekat kat kampung, siap pasang internet dan webcam, saya ajar adik saya mecam mana nak bersembang dengan saya melalui ym. Dan masa itulah saya dapat dengar suara mak, ayah dan adik-adik. Bukan dengar jew cik aira siap boleh tengok lagi. Maklumlah saya kerja cari rezeki cik aira. Kenapa cik aira tanya saya macam tu”,

“saya tak ada apa-apa Cuma sejak balik dari bercuti di kampung, saya masih rindukan lagi dekat keluarga saya. Macam saya mana ada adik-beradik, mak dan ayah jew kat kampung. Cuma ayah jer lah yang tahu pasal internet nie tapi ayah saya jarang nak ber YM dengan saya selalu ber YM dengan pokok dia kat kebun”,

“haha.. ayah cik aira ber YM dengan pokok, adeh biasalah cik aira orang tua bukan nak sangat ber YM nie”,

“habis macam mana kalau cik aira nak tengok muka mak dan ayah cik aira?”,

“kadang-kadang saya balik kampung lar tapi kalau sibuk saya telefon jer..”,

“hurmm cik aira nie mesti sayang sangat dengan mak ayah kan”,

“mestilah sayang, saya mana ada mak ayah lain”,

“eh dessert pun da habis cik aira, dah pukul 1.45 nie jomlah kita gerak cik aira”,

“hurmm jomlah manisah nanti lambat pulak”,
Aira memanggil pelayan untuk meminta bills, selesai membayar mereka berjalan menuju ke pintu keluar.

“thank you miss, please come again”,

“welcome”, masing-masing tersenyum dengan layanan perkerja disitu.mesra sekali.


                                                      ********************

Monday, August 16, 2010

Bulan Ramadhan menjelma lagi...


assalammualaikum dan salam sejahtera di ucapkan..
sempena hari baik bulan baik ini, saya ingin memohon maaf kepada pembaca-pembaca blog ini andai iera ada mengeluarkan kata-kata yang tidak enak dan juga andai kekasaran yang telah berlaku..
di bulan yang mulia ini iera harap dapatlah kita membuat amalan yang sempurna yang tidak ada di bulan-bulan yang lain.. iera harap semoga kawan-kawan dapat lah bersama-sama dengan keluarga yang tersayang semasa berbuka puasa dan juga sembayang terawih.. dan akhir kata iera berdoa agar kawan-kawan dapat mengumpulkan sebanyak mana yang boleh amalan ketika di bulan puasa ini.. Amin..
P/s : kawan-kawan nanti berbuka puasa ingat jugak ea kat iera hehe....

Monday, August 9, 2010

ibu dan ayah ~4~

“nisah, awak dah habis kerja ker? Dah pukul berapa nie awak tak nak keluar makan dengan saya ke?’,

"dah habis cik aira, jom lah kita keluar cik aira tak kanlah saya nak tolak pulak kan, cik aira yang belanja kan?”,

“awak nia ada-ada jew, jom lah saya memang nak belanja pun”, tersenyum manisah akan kata-kata aira, bukan senang bos nak belanja staf. Mereka hanya berjalan kaki sahaja dari pejabatnya ke bukit bintang dari drive kereta yang sememangnya tak tahu untuk parkir di mana, lebih baik jalan sahaja. Jimat pun ea..

Sedang mereka berdua berjalan, manisah berselisih bahu dengan orang lelaki sehinggakan tubuh nya terdorong untuk tersungkur ke tanah”,

“Hoi!! Buta ker? Mata letak kat mana lutut?!!”, sekali lelaki itu berpaling manisah seakan begitu marah sekali..

“ooo kau rupanya, hoi!! Beruk kat sini bukan zoo taw tak, sini Bandar lain kali nak berjalan pakai kaki, mata tengok orang, bukan berjalan pakai tangan ngok...”,

"saya mintak maaf anisah, awak ok tak? Sakit ker? Luka tak? Saya tak sengaja, saya mintak maaf ok!”,

“Dah tak payah nak ambik tahu, tepi aku nak jalan sibuk jew”,
Aira membantu manisah, tetapi aira tidak mahu masuk campur apabila dia perasan manisah mengenali lelaki tadi Cuma tidak tahu mengapa manisah begitu marah sekali dengan lelaki itu.

“jom nisah kita seberang jalan, kita pergi makan dekat restoran Johnny ea, situ sedap juga makanan thai”,

“ok jew cik aira thai pun sedap jugak, jom”,

“ok kita dah sampai pun, fuhh panas betul kat luar, kat sini sejuk sikit tenang pun ea”,

“awak nak order apa manisah?”,

“saya makan nasi goreng thai okay tak cik aira?”,
“suka hati awak lar manisah”,

“ermm kalau macam tu saya ambik yang set punya lar cik aira”,

“ok, saya pulak beehon goreng thai lar yang set jugak”,
“itu saje jea cik? Tak nak tambah apa-apa lagi ?”, pelayan itu bertanya kan lagi mana tahu kot nak tambah apa-apa lagi menu.

“tak apa itu sajer, saya badan kurus jew tak makan banyak”, tersenyum pelayan itu mendengar kata-kata manisah, aira pun turut tersenyum, ceria sedikit. Pelayan itu berjalan meninggalkan kami setelah selesai mengambil order.

“manisah kalau saya Tanya awak jangan marah ok?”, saja berbual sementara menunggu hidangan sampai.

“lar.. cik aira tak Tanya lagi macam mana saya nak marah?”,

“haha.., awak nie manisah ada jer benda nak kenakan sya kan?”, tergelak mereka berdua, seronok bermersra begitu tidak Nampak jurang pun antara staf dan orang atasan.

“saya gurau jer cik aira, ha! Apa yang cik aira nak Tanya, kalu saya boleh jawab, saya jawablah”,

“lelaki yang terlanggar dengan awak tadi tu”, bila sebut jer pasal lelaki tadi terus muka manisah berubah.. hurmm mesti ada sesuatu yang tak kena nie.
“kenapa dengan lelaki tu cik aira’,

“tak ada apa, Cuma saya perasan awak macam kenal dan macam marah sangat jew. Kenapa manisah?”,

“tah lar cik airapayah saya nak cakap”,

“hurmm senang-senang kan lah manisah hehe..”, dalam pada itu aira sempat juga bergurau dengan manisah, belum sempat manisah membuka mulut untuk bercerita lanjut, makanan pun kebetulan sudah sampai.

“this is your meal, enjoy ok!”,

“ok, thank you!”,

“makan lah dulu manisah, nanti kita cerita ea”,

"Ermm ok jugak tu, makan lar dulu nanti kalau dah bercerita pasal beruk tu tak lalu makan pulak saya”,

“haha,.. awak ni manisah.. ada-ada sajer awak nie ea”, masing-masing diam tidak berkata apa-apa, sambil menikmati makanan di hadapan nya, sungguh enak rasanya.. tambahan pula suasana disini begitu aman sekali..


                                                         ************************


p/s : harap pengunjung-pengunjung setia blog iera ni sudi membaca cerita yang xseberapa nie..
       kalau ada yang salah sudi-sudi kanlah untuk menegur dan kalau ada yang xsuka harap suka-suka kanlah
       ea... mintak maaf banyak andai telah melukakan hati korang semua ea....

Wednesday, June 30, 2010

Ibu dan Ayah ~3~

“selamat pagi cik aira”,

“Ea selamat pagi”, sepatah yang di sapa, sepatah juga yang di jawabnya, selalunya aira bukanlah begini sikapnya, aira peramah orangnya dan begitu baik terhadap staf-stafnya di pejabat.

“cik aira hari ini ok ker?, Nampak macam tak sihat sahaja?”, Pembantu peribadi aira,manisah mengambil keputusan untuk bertanya akan sebabnya aira muram hari ini. Manisah begitu ambil berat akan orang atasan nya, bukan apa selama hari ini bosnya juga selalu mengambil berat akannya bukannya dia hendak menjaga tepi kain bosnya pulak..

“saya ok hari ini manisah, tak ada apa-apa, Cuma penat sikit, kenapa manisah awak tanya saya?’, begitu sopan sekali menjawab pertanyaan stafnya, bukan seperti sesetengah bos akan marah stafnya jikalau banyak bertanya.

‘tak adalah selalu cik aira akan beli sarapan, macam-macam cik aira beli sampai kenyang saya kalau makan dengan cik aira, lepas tu tengah hari saya tak pernah pergi makan. Risau juga saya kalau cik aira tak makan sarapan macam selalu”,

“tak ada apa-apa lah manisah, Cuma nak tukar angin jew”,

“Eh manisah hari ini saya ada meeting kan dengan Board Director untuk saya bentangkan kertas kerja berkenaan dengan kewangan projek tu”,

“a’ah lar cik aira lupa saya nak beritahu, meeting tu di tunda ke hari esok petang katanya Pengarah ada hal lain, setiausaha nya yang email tadi lupa pulak saya nak inform cik aira”,

“tak apalah nisah, manusia tak lari dari sifat lupa, kalau macam tu hari ini tak adalah saya sibuk sangat kan?”, masih lagi bertanya pembantu nya mungkin untuk merancang sesuatu.

“a’ah cik aira hari ini dalam jadual tak ada meeting yang kena attend, boleh lah cik aira rehat sikit”,

“ok, apa kata nanti makan tengah hari awak makan sama dengan saya nak tak nisah? Atau awak ada temu janji lain?”,

“eh! Tak ada lah cik aira, saya mana ada temu janji lain, ok lah cik aira nanti saya keluar makan dengan cik aira ea”,

“ok! Jangan lupa ea”,

“yup, ok cik aira... saya keluar dulu ada kerja sikit nak buat”,

“baik nisah”, aira hanya memerhatikan sahaja langkah manisah keluar dari bilik nya. Menarik lafaz lega kerana boelh juga merehatkan badannya yang letih pulang dari kampung. Rasanya badannya sahaja yang berada di KL tetapi jiwa dan hati nya masih berada di kampung, walaupun cuti lama tapi masih belum puas lagi.


**********




...Khas untuk mr secret...


rainbow glitters


p/s : pelangi nie khas untuk mr secret... supaya hari-harinya akan indah didlm berusaha untuk memikat diana, semoga mr secret ceria-ceria selalu seperti pelangi yang indah warna nya,.. hope mr secret suka ea..
p/s : Mr Secret sila lah amik hadiah nie..



Friday, June 25, 2010

Ibu dan Ayah ~2~

“ibu, ibu, jangan pergi ibu, aira sayang kan ibu.... ibuuuuu “,

Aira terjaga dari tidur kerana tubuhnya di goncang dengan kuat oleh teman rumahnya yang terdengar akan igauan aira,
“aira!, kau ni kenapa? Bukan ke ibu kau ada kat kampung mana ada pergi mana-mana, aku rasa kau mungkin rindu sangat dengan ibu kau nie agaknya, tapi aku rasa kau baru balik jer kan dari kampung”,

“aku mintak maaf intan, aku Cuma teringat kat ibu aku jer, lagipun aku mana ada ibu lain lagi,..

Nie ha aku peluk kain batik ibu aku sampai terbawa-bawa dlm mimpi.. aku mintak maaf lar ea intan kalau aku terkejut kan kau,.. kau pergi lar tidur balik intan”,

“tak apa lar aira aku ok jer... betul nie kau tak ada apa-apa..? ‘,

“aku ok intan, thanks ok”,

“it’s ok lar no hal, aku sambung tidur dulu ea”,

“ok “,

Aira memandang sepi ke arah temannya yang keluar dari bilik ,.. aira pula kembali merebahkan tubuhnya.. tetapi matanya tidak kembali lelap, apabila sudah terjaga begini dengan mimpi buruk susah pula untuk melelapkan mata kembali..,
Akhirnya aira kembali terlena apabila dia berzikir, dan membaca doa...
Waktu subuh tadi aira bangun untuk menunaikan tugas sebagai seorang hamba Nya,.. selepas habis berdoa dia bertelengku sebentar di atas sejadah,..mengingat kembali mimpinya.. terus dia mencapai telefon bimbitnya menelefon ibunya..

“hello, assalammualaikum ibu,.. ibu tengah buat apa...?’,

“waalaikummussalam aira,.. anak ibu nie kenapa pagi-pagi lagi dah telefon ibu.. kenapa aira?”,

“alar saje jew nak kacau ibu pagi-pagi nie,.. ayah mana ibu..?”,

“ada kat kebun agaknya jalan-jalan tengok hasilnya...”,

“aira!..kenapa ni nak? Aira ada masalah ke? “,

“tak ada apa ibu, Cuma semalam aira mimpi kan ibu jer”,

“alah, aira tak ada apa lah tu, mimpi jer tu... jangan ikut sangat hati tu, nie aira xkeje ker sayang...”,

“aira keje ibu, kejap lagi aira pergi lah..”,

“ok nanti pergi kerja hati-hati ea sayang”,

“baik ibu!,.. ibu nanti kirim salam dengan ayah ea ibu..”,

“insyaALLAH aira nanti ibu beritahu ayah ea..”,

“ok lah ibu, aira nak pergi kerja dulu lar ea ibu,.. assalammualaikum ibu,...”,

“ea lah aira hati-hati.. waalaikummussalam..”,

                                                             ******************


p/s : harap layan ea cite nie...








Lagi artikel Untuk Dikongsi


Mudahnya Kehidupan
oleh : tinta barakah
editor : IskethaykaL



Sesungguhnya kemudahan akan disertai kesusahan. Itulah janji Tuhan kepada makhluknya yang menjadikan dunia ini berpasang-pasangan.


Kadang-kadang kita merasakan kehidupan ini menyusahkan, membebankan dan acapkali menyesakkan jiwa. Mengapakah terjadinya hal yang sedemikian? Mungkinkah kerana kita tersasar dari matlamat hidup kita?

Sebagai seorang Islam, cuba kita renungkan, apakah matlamat sebenar kita dilahirkan ke dunia ini? Adakah untuk memenuhi keperluan dan kehendak semata-mata? Sebelum itu mari kita lihat sejenak apa itu keperluan dan kehendak dunia ini.

Keperluan kita sebagai seorang Islam adalah beribadah kepada Allah. Adakah beribadah itu hanya tertumpu kepada rukun Islam yang lima sahaja? Tentu sahaja tidak, rukun Iman, fardhu ain, fardhu kifayah mestilah dilengkapi bagi memenuhi keperluan kita hidup di alam maya ini.

Sekarang, kita perhatikan pula kehendak dunia.

Keperluan dunia memenuhi ruang lingkup nafsu kita. Makanan yang enak, pasangan dan anak pinak, harta dunia dan tidak lupa juga kuasa. Bagaimana kita mahu mengharungi kehidupan dunia dengan menyeimbangkan antara keperluan dan kehendak? Kerana faktor ini, selalu sahaja kehendak mengatasi keperluan. Inilah hakikat yang menyesakkan jiwa dan nafas kita.

Baiklah. Mari kita teliti cadangan di bawah ini. Bagaimanakah caranya untuk merungkai kesesakan jiwa kita ini.

Pertama sekali, tentukan matlamat hidup yang sebenar. Sebagai seorang mukmin, AKHIRAT menjadi matlamat jangkamasa panjang kita semua. Keperluan dunia wajiblah dipenuhi bagi mencapai akhirat. Jika begitu, apakah kita mesti mengenepikan dunia? Tidak, ini amat berat dilakukan kerana dunia merupakan jambatan akhirat. lalu, harus bagaimana menghadapai dunia.

Sila ikuti saranan seterusnya.

Langkah kedua merupakan titik tolak bagaimana kita menghadapi alam fana ini. Kita haruslah meleraikan ikatan kita kepada dunia. Bagaimana caranya? Letakkanlah sahabatku, dunia ini di tangan kita bukannya di hati. Contohnya, kita punya harta yang banyak. Jika harta itu di tangan, kita akan mudah memberi. Jika di hati, hati kita akan mewujudkan perasaan tamak, kedekut, dengki malah iri hati jika harta orang lain lebih banyak daripada harta kita.

Lagi perumpamaan yang mudah. Kita telah sedaya upaya menjaga anak dari kecil hingga dewasa. Didikan agama tidak kurang sedikitpun. Didikan dunia pun kita seimbangkan untuk memudahkan urusan dunianya. Bila dewasa, kita telah hilang di hatinya. Betapa perit hati seorang ibu dan seorang bapa. Mengapa hati kita perit dan sakit? Kerana kita telah mengikat hati kita dengn anak. Sesungguhnya, setelah kita berusaha bersungguh-sungguh, hendaklah kita bertawakal kepada Yang Maha Esa. Bergantunglah kamu kepada Allah swt, bukan kepada anak ya, sahabatku.

Wahai sahabat, mampukah kita meletakkan dunia ini di tangan , tetapi bukan di hati. Berhijrahlah, ini suatu percubaan yang amat berat, susah tetapi amatlah menyenangkan hatimu sekiranya kamu, wahai sahabatku dapat melakukannya. Percayalah, bahawa dalam kesusahan ada kesenangan.

Kamu akan redha dengan apa sahaja takdir yang ditentukan. Kamu akan merasakan betapa mudahnya kehidupan ini. Marilah kita renungkan kata-kata di bawah ini dengan penuh penghayatan.

Jika kamu cinta kepada bunga, bunga akan layu. Jika kamu cinta kepada manusia, manusia akan mati. Cintalah kepada Allah swt, Allah swt akan mencintai kamu selama-lamanya. Tidakkah kamu terfikir bahawa dunia ini hanyalah sementara. Di mana tak satu tempat atau apapun yang kamu boleh gantungkan harapan. Sengaja Allah swt menjadikan ini semua sebagai petunjuk, untuk menunjukkan kepada manusia, hanya Dialah tempat kita bergantung harap kerana Dialah yang kekal abadi.

   P/S : artikel untuk dikongsi sumber dr iluvislam



 

kata-kata


 

Wednesday, June 23, 2010

Kerinduannn...

Assalammualaikum...
Dalam Beberapa Minggu Nie, sy asyik tergilakan cerita yang disambung kembali oleh k.nurul,  meandsecretlove da sampai ke bab 30, dan akan dihentikan kerana akan berada di media cetak..

selalu waktu pagi selepas abis kerja sy akan membaca entry yang dimasukkan oleh k.nurul kalau tak ada entry sy akan berbual dengan k.nurul.. gile-gile gitu tah apa-apa sy nie.., tapi betul sy cukup tetarik dengan cerita nie, tertarik dengan bait-bait yang digunakkan oleh k.nurul.. sy tidak tahu mengapa, tapi hati sy begitu berkobar-kobar nak tahu siapa sebenarnya mr secret yang sebenarnya... sy amat berharap sgt mr secret dlm cite k.nurul nie adalah en edry... lagi sy ingin menyatakn sy juga tidak tahu mengapa hati ini begitu berkobar-berkobar ingin mengetahui kesudahan novel ini, adakah seperti hati ini yang menanti siapa yang sebenarnya bertahta di hati ini... aduhh jiwa ku kacau..

hati ini akan menjadi rindu dengan kemunculan entry baru tapi tidak mengapa kerana sy akan menunggu novel ini di media cetak nanti...

ku merindui mr secret..... (aceceh hehe )



Monday, May 17, 2010

Ibu dan ayah... ~1~

Aku dilahirkan setelah genap 9 bulan aku berada di dalam rahim yang bernama ibu. Aku dilahirkan begitu sempurna sifatku, mata yang comel, hidung yang meyerupai ibuku dan juga kulitku juga putih. Aku juga diberi nama yang amat sempurna maknanya, Aira Syafira. Ada setengah-setengah tu ada juga yang terlalu awal dilahirkan dan tidak juga sempurna sifatnya tetapi itu semua adalah ketentuan oleh-Nya. Kita sebagai hamba perlu menerima takdir yang telah ditetapkan.

Ibu telah menjagaku bagaikan menatang minyak yang penuh dijagaku dengan rapi, tidak dibenarnya aku digigit nyamuk walau seekor pun. Apabila malam kadang kala aku menangis kelaparan atau mungkin juga lampin ku basah, ibu yang terlalu letih menjaga ku ketika waktu siang bangun juga akhirnya walau lenanya digangu oleh tangisanku. Setelah disusukan dan ditukar lampin akhirnya aku tertidur kembali hinggalah waktu pagi. dan apabila waktu pagi pula seperti biasa aku di mandikan, sekali lagi prihatinnya seorang ibu takut kalau-kalu anak nya yang masih kecil ini kesejukan air mandianku dicampurkan dengan air panas supaya aku tidak lagi sejuk apabila mandi nanti,

sesudah mandi, ibu ku akan menyarungkan baju ke tubuh ku, dan diberi susu.sekali lagi apabila kekenyangan aku kembali tidur. Pada waktu aku kembali tidur ibu ku tidak terus tidur tetapi ibu kembali membuat kerja-kerja rumah yang sepatutnya. kalau lah aku sudah besar aku berjanji akan membantu ibu membuat kerja-kerja rumah. ibu yang tidak pernah tahu erti penat menjaga aku, akan ku kembali menjaga mu suatu hari nanti.

Ibu,. sewaktu aku masih kecil sering aku terdengar nasihatmu..

"aira sayang nanti bila sudah besar jadilah anak yang berguna kepada bangsa dan negara, bila dah besar jangan lupa ibu dan ayah ea sayang,"

dan terdengar pula pesan ayah ku..

"sayang, cepatlah besar ayah tak sabar nak hantar aira pergi sekolah, nanti aira apakai baju sekolah mesti nampak comel kan, aira kena belajar pandai-pandai taw, kena rajin pergi sekolah, bila dah berjaya nanti boleh lah ayah dan ibu tumpang kejayaan aira ea sayang... ,"
pipi ku sekali lagi menjadi sasaran ibu dan ayah ku tanda betapa sayangnya mereka kepada aku,...

kini aku sudah berumur 8 tahun,

"ayah, cepatlah! aira dah lame tunggu ayah nie! kenapa ayah lambat sangat!,"

"aira! kenapa cakap macam tu dengan ayah, kan ayah tengah makan tu sabarlah sikit,"

"tak apelah ibu, saya da habis makan nie," ayah tetap bersabar dengan karenah aku, pada waktu aku dilahirkan ayah lah orang yang paling gembira sekali.

"aira mintak maaf ea ayah, ibu,"

"jangan buat lagi ea aira"

"ibu,.. ayah tgu aira dekat sekolah kan ibu?,"

"ayah tak boleh tgu aira,ayah kan kerja sayang, ibu lah yang tgu aira sampai aira balik sekolah,"

"yea, yea ibu tunggu," bersorak aku tanda seronok apabila aku juga akan di temani ibu.

ibu berkorban masa dan juga tenaga menunggu aku sewaktu persekolahan pertama ku bermula, pernah sekali aku nampak ibu tersenguk-tersenguk menahan ngantuknya di kerusi kantin sekolah, aku tahu ibu penat menguruskan aku. kalau lah aku da besar nanti biarlah aku yang mengurusakan semuanya kembali.

sudah 20 tahun berlalu,

"ayah, aira nak sambung belajar kat universiti nanti ayah ada duit ker? kalau ayah tak ada duit aira nak keja dulu lar ayah,"

"aira tak payah risau ayah ada simpan duit untuk aira belajar, sekarang aira da besar duit tu ayah akan gunakan untuk aira sambung belajar, aira belajar rajin-rajin taw,"

"baik ayah,"

"aira nanti bila dah berjaya jangan lupa ibu dan ayah ea sayang,"

"mestilah aira tak lupa ibu dan ayah. aira kan anak ibu dan ayah. aira mana ada ibu dan ayah yang lain..,"

ibu dan ayah aira sudah tua, ibu aira selalu sakit-sakit malah untuk makan pun tak sebanyak selalu ketika ada aira. ayah aira kini sudah pencen dan tidak lagi berkerja, dulu ayah aira sebagai pembantu akaun sahaja disebuah syarikat, sekarang setelah aira habis belajar,aira pula yang menyara kedua-dua orang tuanya..

tetapi aira jarang-jarang pulang ke kampung, walaupun jarang aira selalu menelefon orang tuanya, pabila ada masa cuti panjang aira akan pulang dengan jangka masa yang lama untuk menghabiskan masa dengan ibu dan ayah nya. waktu itu ibu nya akan berselera sekali makan kerana satu-satu anaknya berada di depan mata.
berselera benar waktu itu.
ayah pula akan mencari kan daun-daun ulam untuk aira. aira suka makan nasi ulam, yang daun-daun ulam itu akan di potong halus-halus dan akan digaul dengan nasi putih. sedap sangat . kalau di k.l jarang dapat makan masakan ibunya. masakan ibu tiada tandingan nya. air tangan ibu adalah rahsia sedapnya suatu masakan itu.

"ibu,.. aira rindu sangat dekat ibu.. kalau boleh aira nak selalu ada dengan ibu..tapi aira kerja ibu,"

"tak apalah aira ibu faham...,"

kembali nya aira di kuala lumpur hati aira tidak tenang seperti biasa,..teringat kan orang tuanya di kampung halaman. kalau lah dapat bersama dengan ibu hari-hari alangkah bagusnya.
argh ibu... terlena aira sambil memeluk kain batik ibunya. ibunya yang berikan katanya kalau malam-malam rindukan ibu peluk lah kain yang ibu berikan nie.. mesti tidur lena...kata ibu..

                                          *********************


Thursday, May 13, 2010

Setia Ku Korbankan ~2~

Dalam rumah…

“Assalammualaikum mama, papa”. Pantas menyalami tangan mama dan papanya.

“Waalaikummussalam riana, anak mama nie dari mana sahaja lah?”. Giliran mamanya pula untuk bertanya.

“Tak ada ke mana mama hanya keluar dengan abang firdaus je, dia kirim salam dekat mama dan papa”.

“kenapa tak ajak masuk tadi”.

“dia nak balik da, hari kan dah malam mama. Erm ma, pa riana penatlah. Riana naik atas dulu ea”. Meminta izin dari orang tuanya, tidak mahu berbicara lagi tentang firdaus, hatinya sedih. Dia sendiri tidak tahu mengapa hatinya berasa begitu. Pelik, tapi dia benar-benar sedih yang amat sangat.

“baiklah riana, jangan lupa solat isyak dulu ea. Mandi dan tidur nanti jangan lupa basuh kaki “. Pesan mamanya, pesan itu sama macam firdaus, lagi-lagi firdaus.semuanya tentang firdaus. ada apa sebenarnya dia dengan firdaus. dia juga tidak tahu mengapa.

“selamat malam ma, pa”.

“selamat malam sayang”. mengucup pipi riana, masih seperti anak kecil.dia adalah anak tunggal. Mugkin juga disebabkan itu dia terlalu manja dan kadangkala ego juga. Seraya selepas itu, riana hilang disebalik tangga menuju kebiliknya ditingkat atas.

“pa, mama tengok riana tu lain benar, kenapa nampak macam sedih sahaja”. Mula menyoal suaminya, papa riana.

“alah mamanya ini risau sangat biasalah hal orang muda mesti bersangkut dengan perasaan, bukan sehari dua awak kenal dengan firdaus, Cuma anak kita tu lain benar perangainya. Tak pernah nak mengaku apa yang ada di dalam hati, ikut perangai mama lar masa muda dulu”.

“Eh,eh kesitu pula, mamanya pula disalahkan. papa yang tak mahu mengaku dulu masa muda nak salahkan mama pula”.giliran isterinya pula memuncungkan mulutnya.

“sudah ler tu, tak elok benar muncung itik tu, meh sini kita tengok t.v nie cerita romantik nie”. Dirangkulnya pinggang isterinya itu tanda memujuk, isterinya melentokkan kepala di dada suaminya. Dia sayangkan isterinya Cuma anaknya pula yang mengikut perangai mamanya. Kemana tidak tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi. Tersenyum memikirkan kedua-dua buah hatinya.

                                                          **********************

tidurku tidak nyenyak,
makanku tidak kenyang,
mandi tak basah,
hati tak tenang
fikiranku runsing
adakah itu tandanya kau merinduimu?
Adakah itu bermulanya cintaku padamu?


Pabila bayangmu tiada,
Aku menjadi rindu denganmu,
Sikap egoku terlalu tebal,
Untuk memberitahumu,
Aku rindu padamu,..


Pagi isnin yang amat membosankan, kata orang putih morning blues. Nak bangun pagi malas, jam di telefon bimbitnya asyik berdering sahaja. Memang setia betul nak kejutkan orang pagi-pagi nie. Sesekali matanya terbuka sedikit melihat jam. Pukul 6 pagi. Di gagahinya juga untuk bangun menunaikan kewajipan sebagai seorang hamba kepada-Nya. Seusai membersihkan diri dan menunaikan solat subuh, riana kembali tidur sehinggalah di kejutkan mamanya.

“Ya Allah. Riana, riana. Kenapa tak bangun lagi nie.tengok jam dah pukul 7 nanti lewat ke pejabat”. Mamanya pulak memang setia untuk membebel awal-awal pagi nie. Erkk, awal pagi ker? Rasanya matahari dah naik pun.erkk.

“Erm tak ada mood lar ma hari nie nak pergi pejabat, tak tahu kenapa selalu rajin jew”.

“Lar kenapa pulak tak ada mood? Bukan selalu ada jew mood ker..?? riana kenapa ni sayang? Riana demam ker?”. Dirabanya dahi anak kesayangannya.

“Erm riana tak demam, tapi kenapa ni sayang? Cuba cerita dekat mama, erm nie nanti firdaus tunggu pulak. Kan selalu riana pergi pejabat dengan dia. Dah telefon ke belum beritahu? Nanti kesian pulak kat firdaus tunggu puteri yang tak muncul-muncul nie”. Sambil membelai rambut riana yang memang asyik nak bermanja sahaja.

“Erm tak payah telefon. Semalam abang beritahu abang cuti harini sampai hari jumaat. Balik kampung”.

“Oo patut lar malas nak pergi pejabat. Eh! Tapi selalu firdaus cuti riana tak macam nie pun? Riana gaduh dengan firdaus ker?”.

“Tah lar ma. Riana malas nak cerita sekarang. nanti-nati lar eh ma. Sekarang nie mama boleh tak beritahu papa yang riana cuti harini.?’.

“Oklar sayang mama. Nanti ma beritahu pa ea”.

“Erm thanks ma, sayang ma..muahh”.

“Ishh riana tak mandi lagi kiss mama pulak!! Dah pergi mandi nanti boleh borak-borak dengan mama elok kan mood riana tu balik”.

“Ehh sorry sikit taw. Riana dah mandi lar. Solat subuh tadi”.
“Oo ea ker? Sorry sayang ma tak taw pulak hehe. Tapi kalau dah tidur balik melekat lar balik air liur basi tu kat mama..huhh bertuah punya anak.”.

“riana malas lar ma nak turun bawah, kejap lagi lar. Apa kata ma turun bawah dulu. Pa nak peri kerja tu, nanti mama tak dapat kiss dari papa pulak, riana nak sambung tidur dulu”.

“Ish budak bertuah nie kan ada jew benda nak mengusik kita”. Di tamparnya punngung riana yang sudah menarik comforter menyelimuti tubunya kembali.

“Eh mamanya kenapa lama sangat kat atas tu? Ni mana riana? Selalu pagi-pagi lagi dah terpacak dekat bawah mengusik saya. Mana pergi riana? Dah pergi pejabat ker? Sunyi pulak pagi ni”. Nah macam peluru papanya bertanya soalan mengenai anak sayangnya nan seorang tu.

“Erm da habis dah soalan papa? Tak sempat mama nak jawab. Satu satu lar pa”. Datuk nordin tersengih melihat kan isterinya membebel pagi-pagi ni.

“Hehe dah habis dah mamanya”.

“Yang pertama papanya. Hari ini riana cuti. Yang kedua, riana tak ada mood sebab firdaus cuti seminggu balik kampung. Yang ketiga, riana tak akan turun breakfast dengan awak sebab dia tidur balik. Itulah jawapan-jawapan soalan peluru papa tadi”. Membebel sambil menyodok kan nasi lemak ke dalam pinggan suaminya.

“Alahai mamanya kenapa garang sangat pagi ni? Dah berjangkit dengan anaknya ker?”.

“Entahlar papanya. Pening saya dengan anak kita tu.”.

“Tak payah awak nak pening-pening mamanya nanti bercerita lar tu dengan awak. Itupun kalau riana tu nak bercerita”.

“Eh abang tak ke pejabat ker? Dah lambat kan ni papanya?”.

“Aah lar mamanya. Abang pegi dulu ea”. Sempat juga dia menjamah sarapan pagi yang dimasak isterinya dan menghirup sedikit air kopi.

“Ea lar papanya. Hati-hati ea”.

Di salami tangan suami nya dan sememangnya akan dihadiahkan pula ciuman di dahi, pipi dan juga mulut. Memang begitu dari muda lagi. Tak sangka akhirnya jodoh mereka kekal sehingga sekarang . dulu malu-malu nak mengaku akhirnya dapat juga seorang anak. Dah besar panjang pun. Tangan melambai, hati berdoa semoga suaminya selamat pergi dan balik, biarpun sudah tua tetapi rumah tangga harus disemai biarpun sudah beberapa kali berbunga. Barulah hati turut bahagia dan berbungga riang.

                                                 *************************

Thursday, April 15, 2010

My Story : Artikel Untuk dikongsi


Aku Tinggalkan Dia Demi Allah
www.iLuvislam.com
daffodil
Editor : everjihad

Dengan nama Allah
Sebaik-baik Pemberi Ganjaran

...Namamukah yang tertulis di luh mahfuz sana?
Engkaukah yang bakal menemaniku jalan menuju syurga?
Dirimukah yang akan melengkapkan separuh dari agamaku?
Aduhai pria.
Adakah kau yang tercipta untukku?
Jawab pertanyaanku ini.
Jawab!

Kau takkan pernah dapat memberi jawapan
Kerna jawapannya bukan di tanganmu
Tetapi di tanganNya.
Di tangan Tuhan kita; Allah
Tuhanku dan Tuhanmu

Gelisahku memikirkan dirimu
Dan ketakutanku memikirkan Tuhanku
Aduhai pria
Maafkan aku.
Ketakutanku pada Tuhanku melebihi kegelisahanku memikirkanmu

Jemput diriku pabila waktunya tiba
Sebelum sampai saat itu, biarkan aku sendiri bersama Si Dia
Akan kucipta cinta bersama Dia
Sebelum kucipta cinta antara kita

Jadilah dirimu kumbang yang hebat
Dan doakan aku agar menjadi bunga yang mekar

"i've leave him for the sake of Allah"

Sesungguhnya Allah takkan pernah mensia-siakan pengorbananmu sayang
Bilamana kita tinggalkan semua ini kerana Allah semata
Yakinlah!
Akan ada sesuatu yang indah untukmu di pengakhiran nanti

Dan sesungguhnya hari kemudian
itu lebih baik bagimu
daripada yang sekarang (permulaan).
Dan kelak Tuhanmu
pasti memberikan karunia-Nya kepadamu ,
lalu (hati) kamu menjadi puas.
[Ad dhuha: 4 & 5]

Untuk itu
Aku tinggalkan dirimu padaNya

Sesungguhnya
 aku bertawakkal
kepada Allah Tuhanku dan Tuhanmu.
Tidak ada suatu binatang melata
melainkan Dia-lah yang memegang ubun-ubunnya.
Sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang lurus.
(Allah Maha Adil)
[Hud: 56]
usah bersedih atas perpisahan sementara ini
jika benar dia tercipta untukmu
tiada apa yang dapat menghalangnya
sebelum saat itu tiba
berdoalah pada Allah moga diberi kekuatan
mohonlah padanya dengan penuh mengharap

Yakinlah pada janji Allah!

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga)
[An Nur: 26]

Beruntunglah kamu !
tatkala Allah memilihmu untuk menyedari hakikat perhubungan antara lelaki dan wanita
Allah memilihmu sayang
Jangan pernah sia-siakan kasih sayang Allah ini

maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya
 sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu
dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya
[ As Syams: 8-10]

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan:
"Tuhan kami ialah Allah"
kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka,
maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan:
"Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih;
dan gembirakanlah mereka
dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu
[Fussilat:30]

Dan tika kamu merasa lemah
Mohonlah kekuatan dariNya
Allah itu dekat
yakin pasti

Dan jika syaitan mengganggumu dengan suatu gangguan,
maka mohonlah perlindungan kepada Allah.
[Fussilat:36]

Sayang,
kamu intan terpilih
jagalah kilauanmu sayang
jangan biarkan sang kumbang merosakkannya sebelum yang halal tiba
aku mendoakanmu
sentiasa
~



 p/s :  artikel ini sy amik daripada klik sini
           untuk dikongsi bersama...



Tuesday, April 13, 2010

My Story : Comel kan..


taktala melihat si comel ini hilang semua masalah yang kita lalui, kerana melihat anugerah Allah umpama melihat kebesaran ALLAH S.W.T


Apabila si comel tidur macam-macam gelagat dan aksi yang boleh kita lihat, sekaligus menghiburkan kita...ermm anda sanggup kah membuangnya? atau adakah anda sendiri tidak sanggup memikul amanah ALLAH... Mengapa tidak jikalau anda sendiri yang megandungkannya, melahirkannya.. jikalau tidak mahu mengapa anda lakukan perkara 'itu'





Pembuangan Bayi semakin menjadi-jadi pada waktu ini,.anda lihatlah wajah-wajah yang  comel ini..berdosa kah mereka.. mereka umpama permata yang sangat bernilai.. jadi mengapakah mereka dibuang sejurus dilahirkan.. saban hari pasti ada kes pembuangan bayi.. aku sedih dengan kematian mereka.. jikalau tidak mahu berikan saja pada yang memerlukan sangat-sangat kehadiran mereka...kepada siapa yang harus disalahkan..? pada ibu bapa? guru di sekolah? pada masyarakat..? pada ibu yang   melahirkan mereka? atau pada si ayah nya yang tidak bertanggungjawab.. mugkin juga kita tidak boleh untuk meyalahkan si ibu yang mebuangnya, kerana mugkin pada waktu itu mereka tidak tahu di mana untuk mengadu atau dengan erti kata lain mereka juga mungkin di perdayakan oleh sang lelaki durjana, dan malu sekiranya masyarakat mengetahui nya... jadi dimanakah kesilapan nya, dan siapakah orang yang sepatutnya bertanggungjawab..? 
masyarakat prihatinlah keadaan mereka jangan kita menghukum mereka jikalau mereka telah membuat kesilapan bantulah mereka daripada melakukan kesilapan lagi sekali...

~Setiap Masalah ada jalan penyelesaiannya~

Friday, April 2, 2010

NOVEL : SETIA KU KORBAN KAN ~1~

SETIA KU KORBAN KAN ::1::

“Abang cintakan Riana!!”. Pengakuan dari lelaki kepada perempuan yang amat degil, ego dan keras kepala, hanya kata dia sahaja yang betul. Adriana Antasya bt Datuk Nordin

“No!! Riana tak boleh terima cinta abang, Riana hanya anggap abang sebagai abang angkat sahaja tak lebih dari itu”. Balas Riana

“Sebagai abang angkat tak lebih dari itu!!, Habis selama ini yang kita selalu sembang tengah-tengah malam sampai ke pagi, selalu cakap bersayang-sayang, berindu-rindu selama ini itu apa riana? Macam mana riana boleh kata tak lebih dari itu!!”.

Wajahnya yang dihiasi dengan senyuman selalu bertukar menjadi marah pada hari ini.

“Riana salah, lupakan itu semua, riana tak boleh terima cinta abang, riana tak boleh!!”. Riana menjerit dihadapan lelaki yang bernama MOHD FIRDAUS B HAJI ABD RAHMAN, sambil ditekup kedua-dua belah telinganya, tidak mahu mendengar pengakuan lelaki itu.

“Abang please!! Riana tidak mahu dengar lagi, riana salah, riana tak cintakan abang, riana hanya anggap abang sebagai abang angkat sahaja tak lebih dari itu!”. Adriana bersungguh-sungguh menidakkan perasaannya. Dia tidak dapat melupakan apa yang dilakukan bekas kekasihnya dahulu kepadanya.

“Okay baiklah!! Kalau itu yang riana mahukan, mulai sekarang abang akan anggap riana sebagai adik abang sendiri dan tidak akan lebih dari itu. Abang harap riana akan bahagia dengan keputusan abang”.

“Abang,.. riana mintak maaf, riana salah, riana tak patut lakukan macam itu kepada abang, riana mintak maaf”.

Berkali-kali riana memohon maaf, namun MOHD FIRDAUS tidak kejam untuk tidak memaafkan riana, dia sayangkan riana sampai bila-bila, dia hanya berkata begitu untuk menerima keputusan riana, daripada riana berjauhan dengannya biarlah walaupun sebagai adik, dia masih boleh bercakap, bergurau, dan menjadi pendengar setia Adriana. Dia juga tidak tahu sampai bila harus dia memendam rasa, hanya takdir yang menentukannya.

“Riana, abang terlalu sayangkan riana, abang tak sekejam itu riana. Abang maafkan riana tetapi jangan jauhkan diri dari abang kerana perkara ini, janji dengan abang ya riana!”. Firdaus cuba untuk yakinkan riana sambil dipengangnya bahu riana menghadapnya. Di kesatnya perlahan airmata yang mengalir dipipi riana.

“Baiklah abang riana janji, abang maafkan riana kan..?”. Bertanya lagi inginkan kepastian.

“Iya abang dah maafkan riana lar…! Sudahlah lupakan saja semuanya, hari sudah petang jom abang hantar riana pulang nanti risau pulak papa riana”. Riana hanya menganggukan kepala tanda mengiyakan kata-kata firdaus. Masing-masing bergerak masuk ke perut kereta.

Dalam Kereta…..

Mereka hanya diam seribu bahasa, hanya melayan perasaan masing-masing. Yang hanya kedengaran ketika itu hanya radio sahaja berkumandang dengan lagu yang teramat jiwang cukup mengusik hati riana. Petang-petang begini radio hotfm selalu memutarkan lagu-lagu yang teramat jiwang. Lagu setia ku korbankan dari Fauziah Latiff. Tetapi apabila sampai separuh lagu itu pantas tangan riana mengalih siaran radio itu.

“Eh!! Janganlah tukar abang suka lagu nie”. Mencebik mulut riana mendengar kata-kata firdaus.

“Alah abang nie, lagu nie jiwang sangat, tak best dengar lagu lain lar pulak”.

“Tak apalah abang suka, riana dengar lar dulu sampai habis mesti riana suka dengan lagu nie”.

“Ermm sorry lar abang, abang bagi riana free pun riana tak akan suka taw.. nope!”.

“Yelah tu, nanti lama-lama riana akan suka juga tengoklah nanti”.

Riana malas mahu berbalah dengan firdaus. Dia hanya menurut kan sahaja kemahuan firdaus tanda hormat lagi pula ini keretanya. Tetapi apabila difikirkan kata-kata firdaus tadi memang betul lagu nie best sangat, Cuma hati riana menidakkan sahaja, dia keliru dengan hatinya tidak pernah dia suka akan lagu jiwang tetapi sejak akhir-akhir ini dia merasakan tenang sekali apabila mendengar lagu-lagu jiwang seperti itu, dia sendiri tidak tahu mengapa dan kenapa, dia mengeluh kecil, volume radio terlalu kuat mungkin juga firdaus tidak mendengari akan keluhannya. Riana hanya diam sahaja melayan perasaannya malas mahu berbicara apa-apa, menyusuri jalan yang kian gelap tanda berlabuhnya tirai petang untuk hari ini, dia hanya berharap untuk pulang ke rumah sahaja, badan sudah letih. Dia hanya mahu untuk berehat sahaja.

Beberapa minit kemudian….

Sekejapan kereta nya behenti di hadapan rumah riana, memandang sayu ke arah riana, tidak sampai hati untuk mengejutkan orang yang tersayang disebelahnya ini. Mahu atau tidak dia terpaksa juga, takut-takut kalau jiran-jiran riana memandang serong padanya, maklum sajalah air muka orang tuanya harus dijaga juga.

“Riana, riana….”. Terasa badanya digoncang, matanya dibuka separuh tanda dia betul-betul keletihan.

“Erm, Sorry riana tertidur pulak. Kenapa abang? Ada apa-apa yang tak kena ke?”.

“Tak apa, abang tahu riana letih, tapi sekarang kita dah sampai rumah riana”.

“lar iya ke? Patutlah riana rase kereta ini tak bergerak tak sedar pula dah sampai.sorry hehe..”. Dalam degil dan ego ada juga rasa malunya, ermm riana, riana apa-apa sajalah.. inilah yang membuatkan dia terpaut sudah pada riana namun tidak boleh dimiliki… ermmm digeleng kan sahaja kepala nya.

“it’s okay riana ku sayang, ermm esok abang start cuti taw. Nak balik kampung, nanti kalau ada apa-apa message abang taw riana!”.

“Eh! Tak bagitahu pun abang nak balik kampung, selalu bagitahu”. Dicebik mulutnya,

“Sorry dah lama plan baru teringat nak bagitahu tadi, lupa lar riana…”.

“Apa-apa jew lah abang, janji abang bahagia, tak apalah abang hari pun sudah malam, riana masuk dulu nanti apa pula kata jiran-jiran. Assalamualaikum abang selamat malam!”.

Bunyinya macam nada merajuk tetapi mungkin juga firdaus tidak mengetahuinya, ahh itu hanya anggapannya sahaja, mungkin juga firdus mengetahuinya bukan 5 hari mereka kenal, bukan juga 5 bulan malah sudah lebih 5 tahun mereka kena, tidak mustahil firdaus tak tahu rentak perangai riana. Arhh biarkan sahaja dia bukan sape-sape pada aku hanya abang angkat sahaja. Akhirnya riana berperang dengan perasaannya sendiri.

“ok.. kirim salam dengan mak ayah riana ea..! waalaikummussalam riana, selamat malam juga, nanti tidur jangan lupa basuh kaki ok!”.

“okay! Bubye..”. melambaikan tangannya seraya memasuki rumahnya. Pagar sudah terbuka luas oleh alat yang dipengang riana.

Dalam kereta, firdaus juga melambaikan tangannya juga, namun tidak terus pulang, dia harus memastian riana masuk kerumah dengan selamat. Dia sayangkan riana. Apabila riana betul-betul masuk ke rumah barulah dia juga pulang ke rumahnya.

*********************

P/S :: sorry kalau tak memuaskan hati sesiapa. hanya mencuba jew. sila lah komen ea.. mane taw leh upgrade lagi bakat yang terpendam nie.. (hehe bakat yang terpendam ker..entah ler sy pun tak tahu..hehe) apa-apa pun enjoy ea... bubye

NOVEL : SETIA KU KORBAN KAN

SINOPSIS Hati Adriana berdegup kencang, kerisauan jelas terpancar melalui wajahnya, manakan tidak kekasih hati nun jauh disana sedang menjalani pembedahan memasukkan besi di pangkal bahu akibat kemalangan jalan raya. Bahu kekasihnya patah akibatnya konon masa tengah bawak motor teringatkan dia, Adoi lar apa lar tak kan tengah bawak motor boleh jadi gila bayang. Bersalah mencengkam hati Adriana kerana dia kekasihnya ditimpa kecelakaan, terasa amat bersalah lagi apabila tidak berkesempatan untuk melawat kekasihnya nun jauh di Pulau Langkawi dan dia berada di Kuala Lumpur. Ingin ke sana tetapi apakan daya keadaannya yang begitu sibuk dengan kerja, belajar di peringkat ijazah dan menjadi Wedding Planner sambilan membataskan hasratnya kesana. Hanya mampu berdoa dari jauh, siang dan malam menadah tangan supaya kekasihnya selamat. Adriana yang dulunya pernah menolak cinta lelaki itu dikala ego dan degil menguasai diri, sekarang dia mengakui yang dia amat mencintai lelaki itu yang merangkap kekasinya sekarang, takut akan kehilangan lelaki itu di membuang ego jauh-jauh dan meninggalkan semua lelaki yang dahulunya menagih cinta darinya. Adriana bukan perempuan yang terlalu mudah untuk melafazkan cinta, dia selalu mempermainkan perasaan lelaki yang datang kepadanya kerana dahulunya dia pernah kecewa dan berdendam akan mempermainkan perasaan lelaki, namun kekasih hati yang seorang ini mengubah segala-galanya perangai Adriana. Sungguh keras hati Adriana. Namun hanya di sebabkan dia tidak mahu kehilangan lelaki yang seorang ini, dia telah buang semuanya dan setia kepada lelaki ini sahaja. Sampai manakah setia dan cinta Adriana kepada lelaki yang bernama MOHD FIRDAUS B. HAJI ABD RAHMAN…. Hanya Adriana sahaja yang mengetahuinya…. ~~~ Setia Ku korbankan~~~

Thursday, February 25, 2010

CERPEN : AMISHA PATEL A.K.A ECAHH ~2~

Hari ini hari rabu aku tiada kelas, malah aku pulang ke rumah seperti biasa. selalunya jikalau aku tiada kelas aku akan keluar bersama dengan teman baik untuk berkongsi atau dengan erti kata lain menghilangkan tension. bukan jenis aku jikalau untuk menghilangkan tension pergi ke pusat-pusat karaoke atau juga ke tempat-tempat hiburan yang tidak sihat. aku bukan begitu aku lebih suka jalan-jalan di tepi tasik berhampiran dengan klcc. aku lebih suka menikmati keindahan alam daripada dengar muzik yang entah apa-apa. tetapi hari ini aku tidak mengunjungi tasik atau ke mana-mana. aku bergegas pulang kerana aku ingin melawat 'kubur' ecahh. Ecahh aku tanamkan di satu kawasan tanah yang agak lapang berhampiran dengan tempat simpanan air atau tangki air. maklumlah rumah aku ni Flat jadi di mana pulak hendak aku cari tanah. terpaksalah aku menanam nya disitu, lagi pula nanti akan memudahkan aku untuk melawat 'kubur' ecahh. sesampai di disitu aku melabuhkan punggung di bangunan simpanan air. Di mana aku dapat bersandar melepaskan lelah setelah dari tadi aku agak kelam kabut berjalan seperti mengejar sesuatu. Dari situ aku dapat melihat 'kubur' ecahh dari jauh kerana aku telah menandakan nya dengan sebatang kayu. Apabila teringat pada ecahh serta merta air mata aku menitik terkenang kan kembali kenakalan ecahh. seronok sangat waktu tu. Pernah satu hari tu ketika ecahh tengah seronok bermain aku menangkap ecahh. habis tangan aku di cakar nya. sampai sekarang kesan calarnya masih ada. namun sekali lagi ia mampu meninggalkan kenangan yang tidak mampu aku lupakan sepanjang hayatku. Aku dongak kan kepala aku ke langit melihat petang ingin melabuhkan tirai nya dan malam akan menjelma pula. Dengan melawat ecahh sedikit sebanyak hilang kerinduan ku pada ecahh. aku mula bangun menghampiri 'kubur' ecahh. ku kuis-kuis kan tanah seolah-olah aku tengah mengusap badan ecahh. "Ecahh... angah balik dulu ea.. nanti kalu angah tiada kelas angah datang lagi ea... bye ecahh selamat malam..." selalu nya begitu lah aku lakukan sebelum aku hendak masuk tidur. tetapi sekarang ecahh dah tiada. menitik lagi air mata aku. setelah puas aku berjalan pulang ke rumah.. Di Rumah... "Angah pergi mana? hari ini kan tiada kelas? kata tak pergi mana-mana? kenapa balik lambat.?" Ibuku sudah memulakan bicara nya, yang sudah biasa aku dengar dari kecik sampai lar besar. tapi aku tetap menjawab walau pun agak rungsing dengan setiap pertanyaan nya.. "Angah tak pergi mana-mana pun... angah pergi melawat ecahh jer tadi, rindu sangat dengan ecahh." jawapan yang cukup jelas untuk hentikan segala kerisauan ibuku. "ermmm ingatkan pergi mana tadi." "dah lar pergi lar mandi, nanti makan tu ha mak ada buat laksa." " ermm kejap lagi angah makan lar." Langkah ku terus masuk ke bilik.. meniggalkan ibu ku yang menonton tv. Dalam bilik.. aku termenung lagi memandang ke luar tingkap aku teringat kan ecahh lagi.. menitik lagi air mata... ermmm nampaknya aku tidak boleh berhenti kenangkan ecahh, ecahh sentiasa dalam hatiku... "Ermmm ecahhhh......"

Wednesday, February 24, 2010

CERPEN : AMISHA PATEL A.K.A ECAHH ~1~

Pagi yang amat menyengarkan ku... sudah lama aku tidak merasa sebegini selalunya masa ku hanya dihabiskan pd kerja dan pada kelas ku sahaja... tetapi sempena tahun baru cina pada tahun ini jatuh pada hari ahad bermakna cuti nya akan berganjak dan dapatlah aku bercuti panjang selama 4 hari.. dari hari sabtu, ahad, isnin dan selasa. dan aku akan kembali berkerja pada hari rabu... aku mengambil kesempatan peluang yang ada nie untuk mengemas rumah, ruang bilik yang agak ermm berserabut jugak...hehe dan jugak aku perlu meluangkan masa untuk aku bermain dengan kucing-kucing kesayanganku yang baru lahir 1 bulan yg lepas.. seekor bernama abishek nanachiwa a.k.a bishek, seekor lagi nandos marcos a.k.a marcos dan seekor lagi ni pulak bernama amisha patel a.k.a ecahh. 3 ekor kucing ni nama sahaja baru lahir tapi kelincahan kucing-kucing ku ini tidak seperti baru 1 bulan tetapi melebihi 3 bulan jugak.. mana tak nya pantang nampak muka aku mesti mengiau mintak dilepaskan dari sangkar nya, sungguh pandai kucing-kucing ini mengecam tuan nya.. abishek nanachiwa - anak kucing jantan yang comel.. perangai nya baik sangat, tak garang, tak suka kotor, kalau adik-beradik nya yg lain membuang air besar atau terkucil dia lah yang akan paling bising diantara 2 ekor lagi. bishek ni suka main kejar-kejar.. kalu ibu aku tengah tido habis atas badan pun dia naik main lompat-lompat.. wakaka.. kalau ada kertas surat khabar habis dikoyak nya tak macam kakak dia 'bulat' kucing aku yg sekor lagi tapi bulat nie da besar.. bulat nie suka baca surat khabar.. kenapa lar bishek tak ikut perangai bulat kan... ermmm dia suka mkn makanan kucing dewasa keropok friskies dan minum air bio aura.. dia suka sangat mengendeng dgn ecahh tapi ecahh suka lepuk kepala dia.. so bishek nie suka bawa diri, pendiam gitu. badannya putih dan bertompok-tompok sedikit seperti warna inai yang kita selalu pakai tu.. comel sangat. ekornya tidak terlalu panjang cuma sejemput sahaja. matanya bulat dan berwarna biru. nandos marcos - anak kucing jantan comel seprti lanun hehe.. perangai nya tak seperti bishek kerana marcos ni kuat makan dan minum susu.. aku terpaksa bantu nya dgn memberi kan susu tambahan yang selalu aku bancuh kan untuknya. ada satu hari tu dia minum sampai buncit perutnya apabila aku mahu mengalihkan bekas susu itu dia akan mengiau dgn kuat. mugkin jugak mahu aku kembalikan bekas susu sbb tak puas minum... "angah,angah bak lar balik susu tu marcos tak puas minum.. nak lagi.. nak lagi.." dengan perasaan yang sayu aku pun kembalikan susu itu kedlm sangkarnya.. terus diam dan kusyuk minum susu.. setengah jam berikutnya aku kembali melihat nya waahhhh marcos dah tak larat nak baring dia tersandar sambil menjilat-jilat jarinya...dengan keadaan perutnya yang buncit berbanding yg lain.. marcos kelihatan begitu comel sekali.. badan marcos pun berwarna putih cuma tompok dia lebih hebat dari bishek.. tompok hitam yang menutupi sebelah matanya kelihatan seperti lanun yang sedang menutup matanya.. mata nya pun berwarna biru, ekornya pun hanya sejemput sahaja.. amisha patel - anak kucing betina yang garang... perangai ecahh ni lain sikit kerana dia suka membuli bishek dan marcos.. ecah suka makan nasi yang aku selalu gaul dengan friskis tuna dalam tin tu.. dia kurang sikit kemaruknya minum susu dari marcos.. kerana minum susu ibunya sahaja sudah cukup tetapi dia gemar minum air bio aura yang aku sediakn di dlm bekas yang aku letakkan di satu sudut. ecahh ni suka melompat dlm bakul sampah yang kecik diruang tamu. yang kelakarnya kalau kucing lain yang memungah sampah mesti berterabur kan.. tapi ecahh ni pandai sangat dia akan melompat masuk bakul sampah yang kecik tu lepastu tak taw lar apa yang di godek dlm tu lepastu akan melompat semula keluar dari bakul sampah yang kecik tu tanpa menyepahkan sampah-sampah tersebut.. dlm bakul sampah tu tak ada apa pun cume tisu dan kertas-kertas sahaja.. aku pun tak tahu apa motif dia... badan ecahh ni putih dan tiada tompok-tompok seperti bishek dan marcos.. mata ecahh lagi biru berbanding bishek dan marcos. ecahh ni spesel sgt pada sume owg dlm rumah tu.. sbb sume owg suke nyakat ecahh, suka dgr ecahh mengiau dgn kuat.. hari tu aku tengah mkn nasi tah macam mane tah ecahh berbau ikan goreng yang aku tengah mkn,.. punyalar kuat dia mengiau mahu kan ikan tu..dengan rasa simpati nya aku pun patahkan ekor ikan goreng ku berikan pada nya.. apabila bishek dtg konon nya nak mintak sikit dgn ecahh tapi dengan pantas tgn ecahh menepuk kepala bishek sampai kukunya terlekat pada telinga bishek apalagi mengiau kuat lar bishek menahan sakit.. ermmm igt kan adik-adik aku gaduh jer kena leraikan bila kucing-kucing aku gaduh pun aku kena leraikan jugak... adoilar nak gelak pun ada... tapi aku paling terpaut dgn ecahh ni sbb dia pandai buat muka kesian n seposen... comel jer aku nengok nya.. satu hari tu dia mengiau-mengiau bersama-sama bishek dan marcos mintak dilepaskan dari sangkar tu..sambil tgn nya dihulurkan pada aku dari jaring-jaring kecil sangkar tersebut. konon nya aku tidak mahu melepaskan nya tetapi ecahh nie dah mula buat muka seposen dan muka kesian mahu tidak mahu aku lepaskan dan mencicit lar lari turun dari sangkar tu.. mungkin jugak main lumba lari.. "korg aku nak main lumba lari kalau angah buka pintu nnti kita lumba sapa cepat turun dulu sampai kt bilik angah aku janji aku bagi dia mkn ekor ikan yang angah selalu bagi aku tu..." ecahh memulakan bida nya "oraitt kalau kau tak bagi ecahh aku ngadu kat angah kau selalu berak dlm sangkar nie.." bishek pula kuat mengadu "alarrr aku xheran lar ecahh angah selalu bagi aku minum susu banyak taip-tiap hari..." sebab tu kot marcos turun paling lambat..hehe walau apa pun perangai kucing-kucing ku ini.. aku jadi tak tentu arah bila tak ada. dulu aku memang tak suka dgn kucing tapi sejak aku knl dgn seorg laki ni aku cuba nk kongsi minat nak tahu macam mane perasaan owg yang suke kucing nie.. kadang-kadang aku jadi pelik.. dan aku sering bertanya-tanya kan pada diriku.. kenapa lar laki nie suka sangat dgn kucing, kalau aku kutuk kucing dia. die mesti marah aku balik.. ermmm tapi kt rumah aku sumenye suka kucing kecuali aku... tapi tu dulu sekarang nie minat lelaki yang aku knl tu dah melekat dkt aku... aku tak boleh hilang kucing-kucing tu sume. aku rase boleh berhenti nyawa aku kalau kucing-kucing tu sume hilang atau aku berjauhan dgn nya.. kini baru lar aku tahu kenapa owg suke sgggt dgn kucing.. membelai kucing terasa seperti kehidupan kita bahagia sgttt... sekarang nie laki tu aku tak selalu jumpa, dan mungkin tak akan jumpe lagi.. ermm bergantung pd jodoh lar.. tapi aku tak rase berjauhan pun dgn dia sbb aku minat dan suke dgn apa yang dia suke.. jadi terasa dia ada jew depan aku... tapi perkara yang aku takut selama nie jadi jugak pada aku... 18/02/2010 - khamis - pukul 10.30 mlm selepas aku pulang dari kelas mlm tu aku rase mcm tak sedap hati jew.. aku pun masuk ker bilik belakang menjenguk manje-manje ku.. ermm pantang menjengah mesti berbunyi mintak dibebaskan... aku pun seperti biasa tidak tahan dgn sandiwara manje-manje nie.. aku pun bebaskan... tetapi mungkin juga aku penat dan letih aku menyuruh adik ku memasuk kan kembali manje-manje nie ke dalam sangkarnya balik... ermm macam biasa mengiau-mengiau mintak dilepaskan semula.. aku malas mahu melayan aku pun keluar dari bilik tu dan menuju ke ruang tamu.. dari ruang tamu aku masih kedengaran lagi suara manje sekalian... manje-manje tu rindu pada aku kerana seharian aku tinggal kan.. manje-manje nie berusaha membuka pintu sangkar itu dgn sedaya upaya mungkin.. aku pun tidak tahu bagaimana cara mereka membuka pintu itu..tahu-tahu sahaja mereka di kaki aku... aku hanya membiarkan sahaja.. aku hanya melayan episod cerita nigina yang aku minat sangat.. sesekali aku mendengar cakaran dan lompatan si manje-manje ku sekalian.... mungkin jugak adik2 ku sibuk untuk membuat kerja sekolah sesekali memarahi ecahh dan bishek yang suka mengacau antara satu sama lain... aku hanya berkata pada adik ku menyuruh nya memasukkan kembali manje sekalian ke dlm sangkar.. tetapi dia jugak tidak mengindahkan arahan aku... selang beberapa minit, aku mendengar teriakan adik ku memangil aku menyuruh aku melihat keadaan ecahh dan sesekali aku mendengar selang seli suara kucing mengiau kesakitan.. dengan pantas aku berlari mendapatkan adik ku di dlm bilik.. terperanjat melihat keadaan ecahh aku memangil mak ku yang sedang tido.. aku mula mahu menangis kenapa ecahh jadi macam tu... "ecahh.... kenapa nie? ecahh.." aku mula bertanya kan kepada adik ku kenapa ecahh jadi macm nie.. dia berkata dia tak sengaja terpijak ecahh sewaktu mahu turun dari katil double decker nya... mula-mula aku tidak marah tetapi melihat keadaan ecaah yang semakin tidak bermaya dgn keadaan darah yang mengalir dari hidung nya, sesekali tangan dan kaki nya menyentak.. aku memarahi adik ku kerana tidak mendengar arahan aku tadi supaya memasuk kan semula manje sekalian ke dlm sangkar... sesekali aku memukul belakang adik ku sambil airmata ku merembes keluar... aku kembali memberi tumpuan pada ecahh.. mak aku mengurut-mengurut badan ecahh kerana tidak tahu mahu berbuat apa lagi. aku pun turut mengurut badan ecahh, mengusap-usap kepala ecahh sambil memanggil nama ecahh... "ecahh... kenapa nie ecahh... ecahhhhh, ecahhhh, ecahhhh...." hanya itu yang dapat aku bersuara waktu itu. selepas itu aku makin merasa nadi ecahh sudah semakin perlahan malah tidak terasa langsung nadinya.. dan ecahh juga tidak bersuara seperti biasa... airmata aku semakin laju merembes keluar dan sesekali di selangi dgn esakan yang kuat... selang beberapa minit ecahh sudah tiada dan dlm erti kata lain ecahh SUDAH MATI... "ECAHHHHH.............." semakin kuat raungan aku.. dgn esakan yang semakin kuat. sume orang juga menangis termasuk adik-adik dan mak aku... walau pun aku tahu ecahh dah tak ada aku masih disitu sambil mengusap-usap badan ecahh yang tidak bernyawa lagi sambil aku meraung disisi ecahh... satu malam aku menangis dan mata aku makin membengkak akibat menangisi ketiadaan ecahh. ecahh aku masuk kan kedlm sangkar kecil seolah-olah kujadikan nya kamar terakhir ecahh.. sehingga waktu ini aku masih terkenang kan ecahh... "ecahhh kat mane? angah rindu kt ecahh..." hanya itu yang dapat aku luahkan... 'ECAHH DLM KENANGAN AKU DAN AKU TAK AKAN LUPAKAN ECAHHH SAMPAI BILA- BILA' 'ECAHH TUNGGU ANGAH DEKAT SYURGA EA...' 'ANGAH SAYANG ECAHH' Link

Related Posts with Thumbnails

...ermm...

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget

...bila hati terluka...